Artikel

Nadia Mulya: Diet Sampah Plastik

Oleh GIDKP
November 20th, 2015
Baca artikel

Berusaha hidup sehat juga berarti mesti ikut menjaga lingkungan tetap bersih dari pencemaran. Salah satu sumber pencemar paling besar di Indonesia adalah sampah plastik. Nadia Mulya (35) peduli soal ini.

Runner-up Puteri Indonesia 2004, yang dikenal sebagai presenter dan belakangan juga penulis buku ini, sudah memupuk kebiasaan untuk mengurangi sampah plastik sejak remaja. ”Kebiasaan sejak sekolah SMP di London (Inggris). Kalau belanja di sana mau pakai kantong plastik, kan, harus bayar. Jadi, selalu bawa tas bahan sendiri,” ujar Nadia yang pekan depan juga akan berpartisipasi dalam acara yang terkait Bulan Penyadaran Kanker Payudara di Jakarta

Sampai saat ini, jika berbelanja kebutuhan rumah tangga yang cukup banyak di supermarket, Nadia memilih menggunakan wadah kardus, bukan kantong plastik. Untuk belanjaan lain yang lebih sedikit, ibu dua anak ini selalu membawa cadangan tas bahan.

Sampah plastik memang pencemar yang setiap hari tanpa sadar kerap kita lemparkan ke lingkungan sekitar. Bahan plastik ini tidak bisa terurai dalam tanah. Bahkan, terus terbawa hingga menjadi polutan berbahaya.

”Banyak hal yang bisa kita lakukan. Setidaknya kita bisa mulai dengan tidak memakai kantong plastik belanja,” ujar Nadia. Demi mengurangi sampah plastik, Nadia pun rajin membagi tas bahan ke asisten rumah tangga, sopir, dan tetangga. (DAY)

 

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 18 Oktober 2015, di halaman 16 dengan judul “Diet Sampah Plastik”.

BAGIKAN

media terkait

Pilih kategori

dukung sekarang

Dukung dan bergabung dengan gerakan kami sekarang baik menjadi relawan, mitra hingga petisi dan donasi.
media terkait
Pilih kategori