Artikel

Plastik Berbayar Akan Kembali Diterapkan, Termasuk di Pasar Tradisional

Oleh GIDKP
February 7th, 2017
Baca artikel

Senin, 31 Oktober 2016 | 15:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah akan kembali memberlakukan kantong plastik berbayar, mulai dari peritel modern hingga pasar tradisional.

Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah Limbah serta Bahan Berbahaya dan Beracun Kementerian lingkungan hidup dan Kehutanan (KLHK) Tuti Hendrawati Mintarsih mengungkapkan, kebijakan tersebut masih dalam pembahasan dan akan diluncurkan beberapa waktu ke depan.

“Seluruhnya nanti akan dilibatkan, saat ini draft peraturan menteri (permen) ditargetkan rampung bulan depan,” ujar Tuti kepada wartawan di Jakarta, Senin (31/10/2016).

Tuti menjelaskan, kebijakan akan diterapkan lebih dahulu pada peritel modern kemudian menyusul pasar tradisional. Hal ini dilakukan karena karakteristik pasar tradisional yang beragam dan akan dilakukan sosialisasi terlebih dahulu melalui asosiasi pasar di tiap-tiap daerah.

“Kami akan mengajak pemda dan asosiasi untuk kerja sama menyukseskan program ini. Makanya, kami juga banyak bertemu dengan asosiasi dan pemda. Supaya tidak bermasalah seperti sebelumnya,” kata dia.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia Tutum Rahanta mengatakan, pihaknya sangat mendukung dengan adanya rencana kebijakan penerapan plastik berbayar.

“Bagus, kami sangat mendukung. Memang itu harapan kami,” ujarnya kepada Kompas.com, Senin (31/10/2016).

Selain itu, Tutum berharap agar permennya segera dibahas bersama agar dapat diaplikasikan dengan baik.

Ketua Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri mengatakan, pedagang pasar sangat mendukung upaya pemerintah dalam mengurangi limbah plastik. Dia mengakui bahwa pasar tradisional menjadi penyumbang besar limbah plastik karena penggunaannya sangat besar.

“Jumlah kami memang besar, makanya limbahnya pun banyak. Kami sangat mendukung upaya pemerintah untuk sosialisasi pengurangan penggunaan kantong plastik,” ujar Mansuri.

Dengan diterapkannya kebijakan tersebut, pemerintah perlu memberikan alternatif selain penggunaan kantong plastik. Ikappi berencana melakukan sosialisasi pada penggunaan keranjang belanja seperti zaman dahulu.

Menurut Abdullah, selain menjadi alternatif kantong plastik, keranjang juga merupakan hasil kerajinan usaha kecil menengah (UKM) jadi sekaligus memberikan nilai lebih kepada pelaku UKM.

 

Penulis : Pramdia Arhando Julianto
Editor : Bambang Priyo Jatmiko

Artikel di atas dapat dibaca di Kompas.com

BAGIKAN

media terkait

Pilih kategori

dukung sekarang

Dukung dan bergabung dengan gerakan kami sekarang baik menjadi relawan, mitra hingga petisi dan donasi.
media terkait
Pilih kategori