Artikel

Diet Kantong Plastik Saat Ramadan

Oleh Adisa Soedarso
July 14th, 2015
Baca artikel

Ramadhan adalah bulan yang di tunggu-tunggu banyak manusia, khususnya muslim, tapi tak  jarang non-muslim pun sangat menyukai ramadhan “omzet penjualan saya meningkat 70% di banding bulan biasa” kata enci yang mengaku bukan orang muslim sebagai pedagang coklat di daerah Bandung. Enci ini biasa menjual coklat kiloan dengan kemasan plastik!

Pada saat Ramadhan seperti ini, tak jarang orang yang banyak memanfaatkannya untuk berjualan, seperti berjualan takjil yang dikemas dengan plastik atau cup plastik. Itu artinya penggunaan kantong plastik selama Ramadhan pun ikut meningkat!

Harus kita akui kantong plastik digunakan untuk menunjang aktifitas hidup manusia karena sifatnya ringan, kuat,  kedap air, dan harga yang terjangkau untuk membuat kantong plastik, menjadi pilihan praktis untuk setiap orang. Namun, pemakaian kantong plastik yang tidak terkendali sangat membahayakan lingkungan! Kita harus sadar bahwa harus ada solusi dari masalah ini.

Sudah banyak alternatif untuk mengurangi penggunaan kantong plastik seperti tas pakai ulang atau membawa tumbler dari rumah dan sebagainya, tapi bagaimana dengan penggunaan kantong plastik yang digunakan oleh para pedangan musiman? Mungkin agak sulit untuk para pedagang musiman tersebut untuk tidak menggunakan kantong plastik, tapi bisa saja mereka membuat jualan mereka sedikit berbeda, seperti yang di lakukan oleh Hanani, seorang penjual takjil dan surabi di daerah Ujungberung. Hanani memberikan diskon 10% kepada pelanggannya yang membawa tempat makannya sendiri.

Itu artinya, kita harus lebih aware terhadap lingkungan sekitar baik di bulan Ramadhan atau bukan, khususnya dalam penggunaan kantong plastik karena plastik merupakan salah satu faktor yang menyebabkan bencana alam. (KD)

BAGIKAN

media terkait

Pilih kategori

dukung sekarang

Dukung dan bergabung dengan gerakan kami sekarang baik menjadi relawan, mitra hingga petisi dan donasi.
media terkait
Pilih kategori