logo Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik
Artikel

Bandung Cantik Tanpa Kantong Plastik

Oleh GIDKP
Oktober 24th, 2016
Baca artikel

Bandung – Dalam memeringati 61 tahun Konperensi Asia Afrika (KAA), Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik (GIDKP) bekerjasama dengan Museum KAA dan AzkoNobel mengadakan pameran diet kantong plastik bertajuk ‘Bandung Cantik Tanpa Kantong Plastik.’ Pameran ini akan berlangsung selama empat hari, dimulai tanggal 21-24 April 2016.

Rahyang Nusantara, Koordinator Komunitas Diet Kantong Plastik, memilih Museum KAA sebagai tempat digelarnya pameran karena Museum KAA dirasa sebagai ruang publik yang tepat dalam mengedukasi masyarakat lebih luas lagi mengenai kantong plastik.

“Selain pameran, hari ini dan besok juga akan ada workshop mengenai daur ulang. Lalu hari Minggunya, kami akan melakukan kampanye Rampok Plastik”, jelas Rahyang, dalampress conference, Kamis (24/04/2016).

Kepala Museum KAA, Thomas A. Siregar menyatakan bahwa Museum KAA sebagai institusi pendidikan juga harus bisa merangkul berbagai pihak. Selain ikut berpartisipasi dalam memeringati Hari Bumi yang jatuh 22 April, Thomas pun melihat ada semangat serupa yang sedang dibangun. Museum KAA selalu berusaha untuk menggelorakan empat nilai utama, yaitu toleransi, kesetaraan, hidup saling berdampingan, dan kerjasama.

“Nilai kerjasama inilah yang sedang kami aplikasikan. Selain itu, selama kegiatan yang dilakukan dapat memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk meningkatkan pengetahuan dan kualitas hidup ke arah yang lebih baik, pasti kita dukung,” ujar Thomas.

Dukungan serupa juga diberikan oleh AkzoNobel. Perusahaan yang bergerak di bidang cat dan kimia itu sebelumnya menjelaskan bahwa mereka memiliki program planet possible, program yang bertujuan untuk memberikan nilai tambah yang lebih banyak dengan menggunakan sumber daya alam yang lebih sedikit. Isu lingkungan memang menjadi topik yang sangat penting bagi perusahaan.

“Diet kantong plastik ini merupakan salah satu aplikasi konkret dari planet possible. Kami berharap supaya masyarakat dapat lebih bijak dalam menggunakan kantong plastik,” jelas Irawan. (Yovita, Aulia/JT)

 

Artikel di atas dapat dibaca di sini

BAGIKAN

Artikel terkait

Pilih kategori

DUKUNG SEKARANG

Dukung dan bergabung dengan gerakan kami sekarang baik menjadi relawan, mitra hingga petisi dan donasi.
Artikel terkait
Pilih kategori